Shanghai Lockdown Lagi, Harga Minyak Dunia Bergerak Melemah

Shanghai Lockdown Lagi, Harga Minyak Dunia Bergerak Melemah

Beherein.com – Harga minyak dunia melemah pada perdagangan Kamis, setelah kota Shanghai kembali memberlakukan tindakan lockdown atau penguncian Covid-19.

Mengutip CNBC, Jumat (10/6/2022) minyak mentah berjangka Brent untuk kontrak pengiriman Agustus, patokan internasional, ditutup turun 51 sen atau 0,4 persen menjadi USD123,07 per barel.

Sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk kontrak pengiriman Juli, kehilangan 60 sen, atau 0,5 persen menjadi USD121,51 per barel.

Harga minyak reli selama dua bulan terakhir, dipimpin kenaikan harga produk olahan karena pasokan penyulingan yang ketat dan permintaan yang melonjak.

Baca Juga:
DPR Acungi Jempol Pertamina Bisa Survive Saat Harga Minyak Dunia Melonjak

Di seluruh dunia, penyulingan menutup fasilitasnya, dan kapasitas juga mengetat karena berkurangnya aktivitas di Rusia, eksportir minyak mentah dan bahan bakar terbesar di dunia, setelah invasinya ke Ukraina.

Puncak permintaan bensin musim panas di Amerika Serikat terus mendorong harga minyak mentah. Amerika dan banyak negara lain terlibat dalam serangkaian pelepasan cadangan strategis, tetapi efeknya masih terbatas dengan produksi minyak mentah global yang meningkat sangat lambat.

“Saya pikir harga energi yang lebih tinggi ada di sini untuk 2022 kecuali kita melihat beberapa terobosan yang memungkinkan sejumlah besar minyak mentah kembali ke pasar,” kata Andrew Lipow, Presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Stok bensin AS secara tak terduga turun pekan lalu, menurut data pemerintah, Rabu, menunjukkan ketahanan permintaan bahan bakar selama periode puncak musim mengemudi meski harga BBM sangat tinggi.

Permintaan empat minggu AS sekitar 9 juta barel per hari, hanya 1 persen di bawah level 2021.

Baca Juga:
Harga Minyak Dunia Makin Mahal, Kini Tembus USD123/Barel

“Meski harga lebih tinggi, kami belum melihat penurunan permintaan yang cukup besar,” kata Thomas Saal, Vice President StoneX Financial.