Neraca Perdagangan Mei 2022 Surplus 2,90 Miliar dolar AS, India Jadi Pembeli Terbesar

Neraca Perdagangan Mei 2022 Surplus 2,90 Miliar dolar AS, India Jadi Pembeli Terbesar

Beherein.com – Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa Badan Pusat Statistik (BPS) Setianto menyebut, neraca perdagangan Indonesia pada Mei 2022 mengalami surplus 2,90 miliar dolar AS serta nilai ekspor 21,51 miliar dolar AS dan impor 18,61 miliar dolar AS.

“Dengan demikian, surplus neraca perdagangan ini terjadi selama 25 bulan berturut-turut,” kata Setianto, Rabu (15/6/2022).

Ia menjelaskan, surplus neraca yang diperoleh dari transaksi perdagangan sektor non-migas tinggi yakni 4,75 miliar dolar AS. NamunĀ tereduksiĀ defisit perdagangan sektor migas sebesar 1,86 miliar dolar AS.

Komoditas non migas, ujar dia, jadi penyumbang surplus terbesar pada Mei 2022 adalah bahan bakar mineral, besi dan baja, serta lemak dan minyak hewan nabati

Baca Juga:
Hasil Indonesia Open 2022: Kejutan, Hendra/Ahsan Dibungkam Wakil China Ranking 75 Dunia!

Perdagangan RI mengalami surplus terbesar dengan tiga negara pada Mei 2022 yaitu dengan India, Amerika Serikat, dan Filipina.

India menyumbang 1,5 miliar dolar AS atas surplus ini pada Mei 2022 dan komoditas utama berupa bahan bakar mineral dan produk kimia.

Kemudian, surplus terbesar kedua disumbang oleh Amerika Serikat yang mencapai 1,2 miliar dolar AS dengan komoditas utama mesin dan perlengkapan elektrik serta bagiannya, dan aksesori atau rajutan.

Selanjutnya, surplus Indonesia dengan Filipina mencapai 833,6 juta dolar AS menyumbang surplus pada Mei 2022 dengan komoditas utama bahan bakar mineral, kendaraan dan bagiannya.

Namun demikian, perdagangan Indonesia juga mengalami defisit dengan beberapa negara, di antaranya dengan Australia mengalami defisit 535,5 juta dolar AS dengan perdagangan utamanya bahan bakar mineral, logam mulia, dan perhiasan atau permata.

Baca Juga:
Profil Goh Sze Fei, Pebulutangkis Malaysia Lawan Fajri di Indonesia Open 2022

Defisit perdagangan juga terjadi dengan China pada Mei 2022 sebesar 479,8 juta dolar AS, di mana komoditas penyumbang defisit terbesar yakni mesin dan perlengkapan elektrik serta bagiannya.