12
Alasan Puan Maharani Saat Aksinya Mematikan Mikrofon

Alasan Puan Maharani Saat Aksinya Mematikan Mikrofon

Kini, dengan aksinya dalam rapat inti pada Selasa (24 Mei 2022), penampilan Ketua DPRRI Puan Mahalani kembali menjadi sorotan. Saat itu, Puan Maharani kedapatan lagi mematikan mikrofon salah seorang anggota dewan.

Kali ini, pengaruh tindakannya itu dirasakan AminAK, anggota DPR dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Amin AK saat itu menginterupsi indikasi kekerasan seksual di RKUHP.

“Menjadi sangat penting untuk mengesahkan RKUHP yang di dalamnya mengatur soal tindak pidana kesusilaan secara lengkap, integral, dan komprehensif, meliputi perbuatan yang mengandung kekerasan seksual…” ujar Amin AK sebelum suaranya tiba-tiba hilang karena mikrofon dimatikan.

Semula Puan memberikan waktu satu menit untuk Amin AK menginterupsi, namun nyatanya sang anggota dewan mengabaikannya hingga mikrofon dimatikan sebelum ia selesai berbicara.

Detik-detik Puan mematikan mikrofon, serta ekspresi Amin AK saat hak berbicaranya direnggut ini pun menjadi viral di media sosoal. Termasuk yang mengunggahnya akun Instagram @majeliskopi08, membuat perkara mematikan mikrofon ala Puan ini menuai sorotan luas.

Amin AK terlihat sampai tidak bisa berkata-kata saat mikrofonnya dimatikan paksa oleh sang pimpinan sidang. Sedangkan sebelumnya, Puan sendiri telah menyampaikan alasannya ingin menutup sidang tersebut.

Rupanya Puan menyoroti waktu sidang paripurna yang telah molor dan berlangsung selama 3 jam sejak pukul 10.42 WIB. Sementara anggota dewan yang beragama Islam sudah seharusnya segera menunaikan ibadah salat Zuhur.

“Kita akan segera menutup paripurna hari ini karena sudah melewati 30 menit dari jadwal dan sudah masuk dalam waktu salat Zuhur,” tutur Puan, seperti yang tampak di awal video, dikutip Suara.com pada Kamis (26/5/2022).

Saat itulah Amin AK mencoba menginterupsi dan bernegosiasi hendak menyampaikan satu hal saja. Meski begitu, Puan awalnya bersikeras untuk menolak permintaan interupsi Amin AK.

Rupanya Puan menyoroti waktu sidang paripurna yang telah molor dan berlangsung selama 3 jam sejak pukul 10.42 WIB. Sementara anggota dewan yang beragama Islam sudah seharusnya segera menunaikan ibadah salat Zuhur.

“Kita akan segera menutup paripurna hari ini karena sudah melewati 30 menit dari jadwal dan sudah masuk dalam waktu salat Zuhur,” tutur Puan, seperti yang tampak di awal video, dikutip Suara.com pada Kamis (26/5/2022).